Saatnya Pesantren Mengejar Ketertinggalan di Bidang Teknologi Digital


AMC YOGYAKARTA-Perkembangan teknologi digital dan media sosial menjadi tantangan bagi komunitas pesantren. Selama ini, komunitas pesantren tertinggal dalam bidah dakwah di media sosial. Untuk itu, meski terlambat, santri harus bekerja keras untuk mengejarnya.

Hal inilah yang menjadi perbincangan dalam workshop Videotren, pada rangkaian Hari Santri Rabithah Ma'ahid Islamiyyah (RMI) Nahdlatul Ulama, Sabtu (29/10/2016). Agenda ini, diselenggarakan di Hall Hari Santri Nasional, di Stadion Maguwoharjo, Yogyakarta. Agenda ini, dihadiri oleh KH. Abdul Ghaffar Rozien, M.Ed (Ketua PP RMI-NU), Hakim Jaily (Direktur TV9), Hasan Chabibie (Pustekkom Kemdikbud) dan moderator gus mahrus iskandar (pesantren asshiddiqiyah).

Gus Rozien, Ketua PP RMI NU, menyampaikan, santri harus mengejar ketertinggalan dalam dakwah media sosial. "Meski terlambat, kita harus bekerja keras dan cepat mengejarnya. Untuk itu, mari kita banjiri konten-konten positif dan inspiratif, dari dunia pesantren, di media sosial," ungkap Gus Rozin.

Ketua PP RMI dan pengasuh Pesantren Maslakul Huda Pati Jawa Tengah ini, mengungkap bahwa media sosial menjadi media strategis untuk pengembangan dakwah. Dalam hal ini, santri-santri harus kreatif memproduksi konten. "RMI siap mendukung program kreatif ini," terangnya.

Media sosial juga menjadi platform strategis. "Kelebihan media digital sekarang adalah konvergensi, keterkaitan antar platform media sosial. Jadi, para santri bisa memproduksi konten pada multi media sosial," ungkap Hasan Chabibie, dari Pustekkom Kementrian Pendidikan Kebudayaan (Kemdikbud).

Hasan juga menyampaikan tentang wajah agama di media sosial. "Pesantren sudah saatnya menjadi solusi atas krisis radikalisme agama," jelas Hasan.

Direktur TV9, Hakim Jaily menyampaikan konfigurasi media mainstream dan media sosial. "Pesantren pada posisi mana? Kita perlu memilih dalam bermedia, sebagai produsen atau konsumen?," jelas Hakim. Ia menyampaikan, betapa komunitas santri yang jumlahnya besar, dapat berperan memproduksi konten-konten dakwah yang kreatif dan inspiratif.

Pondok Pesantren Asshiddiqiyah Jakarta merupakan salah satu dari 121 peserta videotren yang lolos seleksi. Dengan mengangkat tema “Cerita Unik di Pesantren” para santri asshiddiqiyah menyajikan video berdurasi 7 menit yang sangat menyentuh. Asshiddiqiyah menjadi satu-satunya peserta videotren yang berasal dari ibu kota.

Selain itu, 4 santri yang hoby di bidang sepak bola juga mewakili DKI Jakarta dalam Liga Santri Nusantara di Jogja. Mereka adalah Alwi Muhammad Bakri, Apriansyah, Muhammad Al fadhil Al Mubarok dan Santri asal Thailand kossan yarrem.

Pada worskhop Videotren kali ini, juga diumumkan pemenang lomba Videotren. Juara I, pesantren Al-Munawwir Krapyak, dengan video "Santri Ndalem". Lalu, Juara II Pesantren Tebu Ireng, dan Juara III Sunan Drajat Lamongan, serta Ma'had Ali UIN Malang sebagai Juara Favorit (*).
Share on Google Plus

About Restara

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 comments :